Followers

Berdusta dalam urusan agama - Part 2

Monday, June 22, 2009




3. Pembohongan ttg syariat Islam, ajaran Islam

Islam xperintah mcm2 pun, dia ajar Islam suh buat sekian2. Pembohongan ini berlaku dgn cara memutarbelit maksud kandungan ayat Al-Quran dan hadis Rasulullah saw. Dia mentafsir Al-Quran dgn pendapatnya yg xbersandarkan tafsiran Rasulullah saw dan para sahabat. Dia mentafsirkan hadis Rasulullah dengan hawanafsunya tanpa ia meneliti keseluruhan hadis2 dlm bab tersebut. Ringkasnye…dia mempergunakan ayat Al-Quran dan hadis Nabi tidak sebagaimana yg dicontohkan oleh Rasulullah saw dan para sahabat. Dia mempergunakan ayat2 Al-Quran dan hadis Nabi saw sekadar utk menguatkan fahaman dan alirannya, bukan utk mencari kebenaran agama. Kesannya….aqidahnya, pengamalannya bertentangan dgn contoh Rasulullah saw, amalan yg demikian adalah tertolak xditerima Allah.

Bersabda Rasulullah saw: Muslim

Di kalangan umatku yang terakhir akan muncul manusia-manusia dajjal pendusta. Mereka akan mengatakan kepada kalian hal-hal yang kalian belum pernah dengar dan juga orang-orang tua kalian tidak pernah mendengarnya. Hendaknya kalian hati-hati dan waspada terhadap mereka agar mereka tidak dapat menyesatkan kalian dan tidak dapat menjerumuskan kalian ke dalam bencana.



Si pendusta tidak akan mengaku dia berdusta, dajjal-dajjal pendusta ini tidak akan mengakui mereka berdusta atas syariat Allah bahkan mereka akan mengatakan merekalah pendokong kebenaran yang sebenar. Di kala inilah, di kala kejahilan berleluasa, zaman kita skang ni la….semua golongan mendakwa merekalah yang benar. Umat Islam akan terpecah kepada 73 golongan. Masing-masing mendakwa merekalah yang benar, masing-masing mempunyai hujah mereka sendiri, mereka teguh mempertahankan kata-kata imam mereka, mereka gah mengangkat golongan mereka. Akan tetapi, dalam 73 golongan manusia yang mengaku Islam ini, hanya satu golongan sahaja yang benar, hanya satu golongan sahaja ahli syurga manakala golongan selebihnya 72 golongan lagi tempatnya adalah neraka.



SIAPAKAH GOLONGAN YANG BENAR ITU?

Hanyalah golongan yang benar itu, mereka yang berpegang pada Al-Quran dan Sunnah Rasulullah. Biar siapa pun dia, walau setinggi mana ilmu di dada, walau sebesar mana pangkat dan darjatnya, walau seluas mana pengaruhnya, sekiranya dia tidak tunduk pada syariat Allah maka dia bukan orang yang benar sungguhpun dia seorang yang ternama dan mulia di mata masyarakat. Bersabda Rasulullah: Ibnu Majah

Sesungguhnya pasti umatku akan berpecah belah kepada 73 golongan, hanya satu ke syurga dan 72 lagi ke neraka. Baginda ditanya: Siapa mereka yang ke syurga wahai Rasulullah? Baginda bersbda: Al-Jamaah.



SIAPAKAH AL-JAMAAH?

Iaitulah mereka yang mengikut sunnah Rasulullah dan sunnah Khulafa’ Ar-Rasyidin yang mendapat pentunjuk. Rasulullah bersabda: Tirmizi

(Al-Jamaah) ialah sesiapa yang seperti aku sekarang dan para sahabatku.



Renungkanlah sabda Rasulullah: Ahmad, Abu Daud, Tirmizi dan Ibnu Majah

Aku wasiatkan kepada kamu agar tetap bertaqwa kepada Allah, sentiasa mendengar dan taat / patuh walau yang memimpin kamu adalah seorang hamba Habsyi. Sesungguhnya sesiapa di kalangan kamu yang hidup selepasku maka dia akan melihat perselisihan yang banyak, maka hendaklah kamu mengikut sunnahku dan sunnah Khulafa’ Ar-Rasyidin yang mendapat petunjuk. Peganglah ia dan gigitlah ia dengan gigi geraham. Awaslah terhadap perkara-perkara baru (dalam urusan agama) kerana setiap yang baru itu bid’ah dan setiap bid’ah itu sesat dan setiap yang sesat itu tempatnya adalah neraka.



Tidak cukup sekadar kita rasa /sangka amal soleh kita betul menurut syara’ tanpa kita buktikan dengan ilmu, tidak cukup sekadar yakin pada pengamalan segolongan besar manusia untuk membuktikan mereka adalah benar. Bukanlah kebenaran itu dinilai mengikut neraca akal manusia, akan tetapi kebenaran itu dinilai menurut syariat Allah, hanya Dia yang menentukan kebenaran. Firman Allah: Al-Baqarah ayat 147

Kebenaran itu adalah daripada Tuhanmu maka janganlah sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang ragu.



Sekiranya kita nilaikan kebenaran itu pada pengamalan manusia yang banyak (banyak orang yang melakukan sedemikian) maka renungkan peringatan daripada Allah: Al-An’aam ayat 116

Dan jika engkau turut kebanyakan manusia di muka bumi nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka itu tiada lain hanya mengikut persangkaan mereka dan mereka tiada lain hanya berdusta



Yang banyak bukan menandakan benar, yang sikit bukan menandakan salah. Kebenaran itu adalah apa yang bertepatan dengan Al-Quran dan Sunnah Rasulullah saw. Bersabda Rasulullah saw: Riwayat Ibnu Abdil Barr

Telah aku tinggalkan pada kamu sekalian dua perkara, sekali-kali kamu tidak akan sesat selama berpegang pada keduanya iaitu Kitab Allah dan Sunnah NabiNya



Berhati-hatilah terhadap pendusta agama, pastikanlah apa yang kita amalkan benar-benar berada di atas syariat Islam. Sesungguhnya manusia itu tidak sunyi dari kekurangan dan kesilapan. Tiada siapa yang sempurna. Dalam urusan agama, janganlah dinilai kebenaran kata-kata itu berdasarkan gelaran dan nama, pangkat dan darjat, usia dan status tapi nilaikanlah menurut neraca Al-Quran dan Sunnah. Apa-apa perkara yang bertepatan dengan keduanya maka itulah yang wajib menjadi pegangan kita manakala apa-apa yang menyalahi keduanya, maka wajib kita tinggalkan. Sesungguhnya pengiktirafan ulama itu hanya daripada Allah dan sesungguhnya hanyalah yang disebut ulama itu mereka yang takut pada Allah, sentiasa tunduk pada syariatNya, sentiasa patuh pada ajaran RasulNya.

Firman Allah: Fathir ayat 28

Hanya yang takut kepada Allah di kalangan hamba-hambaNya adalah para ulama.



Dan hanyalah orang-orang yang beriman itu, mereka yang tunduk dan patuh pada syariat Allah. Bukan mereka yang meragui, memperdebatkan atau membantah perintah Allah dan Rasul. Firman Allah: An-Nur ayat 51

Hanyalah ucapan orang-orang yang beriman apabila diseru kepada Allah dan Rasul untuk diberi hukum di antara mereka adalah “Kami dengar dan kami patuh”. Dan merekalah orang-orang yang berjaya.



Tiada siapa yang dapat membantah, membangkang, membatasi atau mengatasi perintah Allah. Rasulullah saw selama hidupnya hanyalah tunduk dan patuh pada perintah Allah, oleh yang demikian sebagai umat Muhammad sewajarnya kita juga bersikap tunduk dan patuh pada Allah.



RENUNGKANLAH…..

Apakah kita sekarang berpedomankan syariat Islam yang sebenar?

Apakah tauhid, iman dan ibadah yang kita kerjakan betul sebagaimana terkandung dalam Al-Quran dan hadits Rasulullah saw?

Jika kita yakin bahawa aqidah dan ibadah yang kita kerjakan betul menurut syariat, maka apakah buktinya keyakinan kita tersebut?

Apakah keyakinan kita itu didasarkan atas ilmu yang berpandukan Al-Quran dan As-Sunnah ataukah ia sekadar satu persangkaan (rasa betul, sangka benar) atau satu kepercayaan yang membuta tuli tanpa didasarkan atas keterangan?

Aku tidaklah bertujuan untuk saling salah menyalahkan dan bukan juga untuk membenarkan satu pihak dan menyalahkan pihak lain tetapi adalah untuk mengajak umat Islam kembali merenung; apakah kita sekarang berpegang pada syariat Allah atau kita telah menyimpang jauh dari jalanNya?!!

3 comments:

Abg Din June 22, 2009 at 10:31 PM  

Jgn mendustai diri sendiri...

faizul darius June 24, 2009 at 12:18 AM  

dulu ada sekelompok manusia ini mahu mengajrkan aku tafsir al quran, memahami isi kandungan al quran dan juga sunnah nabi.

aira syahirah June 24, 2009 at 7:25 PM  

salam...
chipsey..
kaifa haluka??
nape x blas sis nye ym dh??
did i do sumthing wrong???
hurm neway btul la 2, kadag2 rsa mcm dri 2 dh btul dn sbuk nk pimpin orag but then sbenarnya diri sndiri hampeh jew...
neway byk gak yeh post yg sis dh mis..
t balik mlaysia jgn lupa blanja sis kayh..!! papai al azhar.. ekekekeke :P

tetamu

About This Blog

Lorem Ipsum

aku suka ikan2 nih..bg mkn sat, klik ja dlm akuarium tu

monyet aku

dolphin aku

  © Free Blogger Templates Nightingale by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP